BESTFRIEND ? BOYFRIEND !

cast:

-me aka choi ahrin

-yang yoseob aka yang yoseob

 

 

Dia adalah Choi Ahrin, yeoja yang selalu jadi impian yeoja yeoja lain supaya bisa menjadi seperti dirinya. Kuliah di universitas mahal dan paling bergengsi di Seoul, yaitu Seoul National University. Harta yang berlimpah seolah-olah keluarganya mempunyai sebuah gunung emas yang tak pernah habis. Paras dan bentuk tubuh yang mengagumkan yang menjadi incaran setiap pria. Orang tua yang luar biasa. Rumah megah. Koleksi bermerek. Dan begitu banyak kenikmatan yang tidak bisa disebutkan. Kecuali satu, yaitu mendapatkan namja yang benar-benar mencintai dia dan bukan karena harta yang dimilikinya. Dia sudah berulang kali disakiti oleh namja karena hanya menginginkan harta keluarganya. Sampai sampai Ahrin trauma dengan yang namanya pacaran. Hingga dia berkenalan dengan cowok sederhana bernama Yang Yoseob.

 

Yoseob adalah namja misterius yang baru baru ini terlihat mendekati Ahrin. Pada awalnya tentu ahrin tidak ingin menganggap hubungan ini lebih serius, dia hanya menganggap yoseob sebagai teman. Dia tidak mau terjerat hubungan yang nantinya mungkin akan menyakiti hati ahrin. Lagi.

~~flashback start~~

 

Pertemuan itu terjadi sudah hampir 2 tahun lalu saat ahrin masih duduk di bangku SMA kelas 3. Saat itu ahrin sedang duduk sendirian di Handle & Gretle, cafe milik Super Junior Yesung yang akhir-akhir ini lagi laris larisnya. Siang itu ahrin sedang belajar sambil minum kopi sebagai penghilang kantuknya. Lalu ada seorang namja yang jatuh karena tidak sengaja tersandung kaki ahrin.

 

“AAW ! YA, emang ini cafe punya kamu apa ?! duduk seenaknya gitu ! it hurt yo….”kata kata makian dari mulut pria itu terhenti seketika saat melihat pelaku yang menyebabkan dirinya malu karena jatuh di lantai cafe artis terkenal. Omo, yeoja ini cantik sekali. Batin namja itu.

 

“Aigoo.. jweisonghamnida jweisonghamnida. Saya tidak melihat sekitar, terlalu serius belajar he..he” kata ahrin sambil membungkuk 90 derajat.

 

“Ehem.. oke karena kamu adalah yeoja, permintaan maaf diterima. Sendiri ?” lumayanlah siang-siang gini ketemu yeoja kece. Batin namja itu lagi.

 

“Ya, as u can see, i’m alone.. lagi belajar buat ujian besok.. sekali lagi mian ya yang barusan” muka ahrin semakin memerah karena malu dan merasa bersalah.

 

“Gwaencanha, tadi kan cuman jatuh bukan hal serius. Mungkin hanya mukaku akan berubah besok karena menanggung malu.” Kata namja itu menggoda ahrin. “Boleh kenalan ?”

 

“Ah, ne.. naneun Choi Ahrin imnida.. hbu ?” dalam hati ahrin merasa penasaran juga dengan namja ini karena dia lumayan oke.

 

“Yoseob, Yang Yoseob imnida. Kamu kenapa kok belajar disini, kenapa nggak dirumah ?”

 

“Di rumah ada acara like party gitu, kalo tetap disana aku nggak akan bisa belajar dengan tenang buat ujian minggu depan.” Kata ahrin yang sepertinya sudah lupa kalau di mejanya ada buku pelajaran yang harus dipahami.

 

“oh gitu.. bentar ya ada telpon” nggak sampe semenit nelpon, yoseob harus pamitan sama ahrin karena harus jemput adeknya. “Sori aku harus jemput adek aku nih, besok kesini lagi ?”

 

“Oh oke, kayaknya sih iya.. enak sih belajar disini.. yaudah kamu duluan aja, kasian entar adek kamu nunggu..” kata ahrin yang baru inget kalo dia harus belajar.

 

“Oke, naeil boja.. annyeong” dan yoseob pun menghilang dari pandangan ahrin.

 

“Jankamman ! naeil boja ?! berarti besok bakal ketemu dia lagi dong ? eoddeohke ?? eh eh ngapain kayak gini, baru aja ketemu. Nggak nggak, kamu nggak boleh gini ahrin. Nggak boleh mengahrapkan terlalu banyak, ntar malah sakit di belakang. Oke sekarang belajar belajar dan belajar. FIGHTIING !!” kata fighting tanpa disadari ternyata diucapkan ahrin terlalu keras sehingga hampir seluruh pengunjung cafe tersebut melihat ke arah ahrin dan sukses membuat ahrin menunduk malu.

 

~~flashback end~~

 

Dan sejak saat itu mereka berdua lebih sering bertemu. Entah itu hanya minum kopi di cafe favorit mereka Handle & Gretle atau bahkan jalan ke mal atau yang lain. Seperti sekarang ini.

 

“Yoboseyo, ahrin-ah aku tunggu di COEX ya. Apa perlu aku jemput ?” ajak yoseob.

 

“Ani arasseo, aku bisa bawa mobil kok. Oke ketemu disana ya. Bye” Ahrin langsung berangkat menuju COEX mall (salah satu mall besar di Seoul) dengan baju casual yang daitadi menempel di tubuhnya tanpa mengganti baju yang lebih feminin. Karena menurut ahrin untuk apa memakai baju yang girlie hanya untuk bertemu teman saja.

 

Sesampainya di COEX ternyata ahrin sudah ditunggu oleh yoseob di dekat pintu masuk.

 

“Terlambat 10 menit.” Kata yoseob tanpa say hi terlebih dahulu.

 

“Ya, kan tadi nggak ada perjanjian mau ketemu jam berapa. Masih untung aku langsung berangkat abis kamu telpon. Kamu mau cari apa sih disini ? nggak tau kalo disini mahal semua barangnya ?”

 

“Ara, tapi nggak papa ah sekali kali. Aku mau cari kado untuk tetanggaku ku, minggu depan dia ulang tahun. Bantu cariin ya, aku kan nggak begitu tahu apa yang dibutuhin seorang wanita. Lagi kamu kan teman baikku okok ?” kata yoseob agak membujuk ahrin.

 

“Mwo ? emang kamu mau yang kayak gimana?” tanya ahrin.

 

“Yang simple aja, gag usah terlalu mencolok, tapi keliatan istimewa banget. Cariin ya” yeoja ini pasti tidak akan curiga kan? Gumam yoseob dalam hati.

 

“Gimana kalo kalung ? seingatku di sebelah sana ada toko perhiasan. Kaja!” sepertinya dia ahrin terlalu bersemangat dan langsung menarik tangan yoseob.

 

Dan aw aw *lebai* jantung yoseob langsung berdetak kencang ketika tangannya dipegang oleh ahrin. Dia melihat tangannya yang di genggam ahrin sambil tersenyum kecil. Dia berharap ahrin tidak melihat senyum senang nya itu.

 

@jewelry shop

Ahrin sibuk melihat lihat dan memilih-milih kalung yang sekiranya akan disukai oleh tetangga yoseob. Tapi yang mengajak malah berdiri dan lagi lagi meihat ahrin dengan senyuman penuh kekaguman. Jadi melihat-lihat perhiasan saja sudah membuat seorang yeoja bahagia. Apalagi kalau memiliki dan memakainya. Pikir yoseob.

 

“Seob-ah lihat ini. Kalunya bagus sekali, liontinnya cantik bentuk kupu-kupu dia pasti suka.” Kata ahrin sambil menunjukkan kalung itu kepada yoseob. Namun yang sebenarnya adalah dia sangat menyukai kalung itu karena ahrin adalah pecinta kupu-kupu.

 

“Menurut kamu bagus ? kenapa harus kupu-kupu ? biasanya kan kalo yeoja sukanya yang lope lope gitu.” Tanya yoseob.

 

“Banget ! soalnya kupu-kupu itu kan binatang yang cantik banget. Menggambarkan keanggunan seorang wanita dengan sayapnya yang besar dan warna yang cantik. Aku sih daridulu suka sama kupu-kupu. Kali aja tetanggamu suka sama kalung ini. Beli aja.” Jelas ahrin. Barat hati, karena ahrin juga ingin memiliki kalung itu.

 

“Geurohguna, geurae nan neol mideo. Mbak, saya ambil yang ini ya.” Kata yoseob yang menyerahkan kalung itu ke kasir. “Belanja kado udah, sekarang kemana enaknya ?” lanjut yoseob.

 

“Makaaan !” kata ahrin bersemangat sekali.

 

“Dasar tukang makan, okelah aku yang traktir. Itung itung balas budi” kata yoseob.

 

“Andwae ! aku yang bayar, itu kalung kan mahal masak mau traktir aku makan lagi ? udah aku juga ada uang kok. Kalo kamu yang bayar, kamu mau naek apa pulangnya ?” kata ahrin.

 

“Bener juga ya, yaudah deh anything for you.” Dan masuklah mereka ke salah satu resto jepang di dalam mal tersebut.

 

Setelah kenyang makan dan capek jalan-jalan akhirnya ahrin mengajak yoseob pulang.

 

“Seob-ah pulang yuk, capek nih.. belum belajar pula.”

 

“Dasar nerdy kamu hhe, yaudah yok.”

 

~~seminggu kemudian~~

 

Please be my baby please be my baby

Neoman saenggakhamyon michigesso

Niga neomu nemu gatgosipheoseo

 

Suara merdu dari Wonder Girl YeEun terdengar dari telepon ahrin sore ini.

 

“Yoboseyo ? ne yoseob-ah wae ?…….. bukannya kau ada acara ulang tahun tetanggamu ya ? kenapa malah mau ketemu aku ? oke arasseo, di Handle ya ?” ternyata telpon dari sahabatnya, yoseob. Dan dari percakapan tadi spertinya yoseob mengajak ahrin untuk bertemu.

 

@Handle & Gretle

 

“Ahrin-ah disini !” kata yoseob melambaikan tangannya supaya bisa dilihat oleh ahrin. Dan ahrin pun menghampiri yoseob.

 

“Wae seob-ah ? kamu katanya ada ulang tahun tetangga mu ? kok malah kesini ?”

 

“Ne, tapi aku mau ngasih sesuatu yang seharusnya punya mu.” Raut muka yoseob sekarang agak serius.

 

“Mwoga ? pasti barangku ada yang ketinggalan di kamu ya ? yah, pasti deh” kata ahrin yang sangat jelas tidak mengerti apa-apa.

 

“Ini, buka aja sendiri” yoseob memberikan sebuah kotak yang panjang kepada ahrin.

 

Ahrin membuka kotak itu, dan dia kaget karena dia sangat tidak asing melihat benda itu. Ada yang tahu benda apa itu ? ya, benda itu adalah kalung berliontin kupu-kupu yang seharusnya diberikan kepada tetangga yoseob. “I.. Ige, museun irijyo ? ini kan kalung yang aku pilih buat tetanggamu itu kan ?” kata ahrin.

 

“Ne, maja. Tapi sebenarnya itu buat kamu ahrin-ah. Aku beli itu emang buat kamu, aku pengen tau yang kamu suka, dan kamu memilih ini.” Jelas yoseob.

 

“Terus tetanggamu ?” kata ahrin yang sama sekali nggak ngerti.

 

“Nggak ada tetangga, tetanggaku udah punya mantu semua. Tinggal aku deh yang masih bujang. Kalung ini aku kasih ke kamu sebagai tanda kalo aku sayang sama kamu ahrin-ah.” Perasaan yoseob lega setelah mengatakan ini. Namun perasaan lega+senang ini nggak bertahan lama.

 

“Ara, kita kan sahabatan. Aku juga seob-ah” kata ahrin dengan tenang, padahal jantung didalam tubuhnya sedang berdegup kencang.

 

“Tapi bukan sayang seperti itu yang aku rasain ke kamu ahrin-ah. Nan neol saranghae.”

 

“Jongmal ? Jinjja ?” ahrin berharap dalam hati semoga detak jantung nya tidak terdengar oleh yoseob.

 

“Ne.” Kata yoseob penuh keyakinan.

 

Sebenarnya ahrin sudah paham betul apa yang dikatakan yoseob barusan. Yoseob tidak hanya menganggap ahrin sebagai sahabat, namun yoseob berharap lebih dari itu. Yoseob menyayangi ahrin. Tapi bagaimana dengan perasaan ahrin ? dia sudah punya prinsip kalau dia tidak akan pernah pacaran karena pasti namja yang memacarinya hanya mengicar harta keluarganya yang melimpah. Tapi ahrin sendiri tidak tahu perasaannya kepada yoseob. Memang pribadi yoseob berbeda dengan namja yang selama ini memoroti hartanya. Tapi siapa tahu ada udang di balik batu. Memang ada sedikit rasa sayang yang ada di dalam hati ahrin. Tapi dia hanya menganggap itu rasa sayang terhadap seorang sahabat. Walaupun di alam bawah sadarnya, rasa itu lebih dari sekedar sahabat.

 

“Wae ? apa yang lagi kamu pikirin ahrin-ah ?” kata yoseob yang mulai tegang.

 

“jankan, aku nggak bisa terima kalung ini seob-ah. Aku emang suka kalung ini, tapi aku kayaknya nggak bisa ngebales perasaan kamu. Aku punya alasan sendiri. Aku.. aku nggak bisa.. mi..mian yoseob-ah.” Ahrin lari keluar dari cafe dengan tatapan kosong, jantung yang masih berdegup kencang dan kaki yang gemetar karena menahan air mata.

 

“AHRIN-AH ! CHOI AHRIN !! EODI GA ?!” tindakan ahrin membuat badan yoseob lemas, dan merasakan hatinya dipatahkan oleh sahabatnya sendiri. Yoseob merasa bersalah karena telah merusak persahabatan mereka. Yoseob harus meminta maaf pada ahrin. Ketika yoseob berdiri, dia melihat tas dan mantel ahrin tertinggal di kursinya. Berarti ada kesempatan untuk menghampiri ahrin. Sebelum pergi, dia menuliskan sesuatu di kertas kecil lalu dimasukkan ke dalam tas ahrin.

 

Mata yoseob berkeliling mencari dimana ahrin sekarang. Ternyata dia sedang duduk dengan kaki ditekuk dan didekap di dadanya, kepalanya menunduk, badanya gemetaran karena kedinginan. Langsung saja yoseob memakaikan mantel ahrin ke tubuh sang pemilik mantel.

 

“Seob-ah, mianhae jongmal mianhae. Aku nggak bisa ngebales perasaan kamu.” Suara ahrin sudah bergoyang akibat suhu malam hari yang begitu dingin.

 

“Ani, aku yang harus minta maaf. Kamu uda nyaman sama persahabatan kita, tapi aku malah ngerusak semua. Aku yang salah, aku minta maaf. Mianhae arin-ah. Ini barang kamu ketinggalan di cafe tadi. Ayo aku anter pulang, dimana mobil kamu ?” sesal yoseob.

 

Selama perjalanan ke rumah ahrin mereka hanya diam dan tidak ada yang memulai percakapan. Sampai di rumah ahrin baru yoseob berani mengucapkan 3 kata.

 

“Ahrin-ah. Buka tasmu, nanti.” lalu yoseob pergi setelah melihat ahrin menutup pintu rumahnya yang seperti istana.

 

Ahrin masuk rumah dengan tanpa tenaga, seperti orang sakit. Jalannya pun tidak lurus dan hampir menabrak guci omma nya. “Aigoo ahrin-ah, kamu kenapa ? gwaencanha ?” kata omma ahrin khawatir.

 

“Gwaencanha omma, aku ke kamar dulu. Annyeongi jumuseyo omma.” Kata ahrin seraya meninggalkan ommanya yang bengong.

 

Ahrin langsung menjatuhkan badannya di tempat tidur ketika masuk kamar. Setelah beberapa menit, dia baru ingat perkataan yoseob yang menyuruhnya membuka tasnya. Di dalam tasnya ada sebuah surat kecil,

 

Ahrin-ah mian, nan jongmal baboya sudah merusak persahabatan kita dengan mengatakan perasaanku. Sebenarnya aku tidak menyangka reaksimu akan seperti ini. Tapi aku menghargai perasaanmu. Aku akan membiarkan kamu sendiri dulu. Kalung ini aku berikan padamu, aku harap kamu mau pakai. Kalau tidak mau buang saja daripada dikembalikan ke aku. Semoga kalau kita ketemu lagi kamu makai kalung itu. Annyeong ahrin-ah.

 

Ahrin mengambil kalung itu dari kotaknya. Dan dia menangis karena mengerti kalau surat ini adalah pertanda kalau sementara ini ahrin tidak akan bertemu yoseob. Ahrin bingung. Dia bingung dengan perasaannya. Apa sih yang sebenarnya dirasakan ahrin kepada yoseob ? kali ini dia menangis, teringat kenangan-kenangan bersama yoseob. Mulai dari menyemangati belajar, bermain di taman hiburan, curhat, dan masih banyak yang lain. Ahrin menangis sampai ketiduran.

 

Besok paginya saat bangun mata ahrin jadi bengkak karena terlalu banyak menangis. Ternyata kalung kupu-kupu itu di genggam ahrin semalaman. Setelah ahrin mandi, ada sms masuk,

 

Ahrin-ah, aku sekarang sudah di pesawat, aku akan ke Jepang untuk sementara ini. Aku benar-benar berharap kamu mau make kalung itu. Kalau saat kita ketemu kamu make kalung itu, maka aku anggap kamu uda nerima aku sebgai namchin. Mungkin kapan-kapan kita bisa ketemu lagi. J

 

Terlambat, ahrin sudah terlambat mengungkapkan isi hatinya. Dan mulai saat itu dia bertekad untuk terus memakai kalung itu, sampai yoseob melihat sendiri kalau ternyata hati ahrin sama. Ahrin sudah yakin kalau yoseob itu berbeda dari namja matre lainnya.

 

~~setaun kemudian~~

 

Siang ini ahrin duduk di cafe ahrin&yoseob, Handle & Gretle, meminum cappuchino nya dan tentu saja, memakai kalung pemberian yoseob. Sudah setahun ini mereka tidak bertemu, nomer yoseob tidak bisa dihubungi seakan dia menghilang. Namun tidak merubah perasaan ahrin. Ahrin tidak pernah melepas kalung kesayangannya itu supaya tidak hilang.

 

Lalu tiba-tiba ada namja yang tersandung kaki ahrin dan jatuh terselungkup.

 

“AAW ! YA, emang ini cafe punya kamu apa ?! duduk seenaknya gitu ! it hurt yo….”kata kata makian dari mulut pria itu terhenti seketika saat melihat pelaku yang menyebabkan dirinya malu karena jatuh di lantai cafe artis terkenal.

 

DEJA VU !!

 

“Jweisonghamnida jweisonghamnida…” benar-benar deja vu. Pikir ahrin.

 

“NEO ?!” kata mereka berbarengan.

 

“Omo, ahrin-ah !”

 

“Seo..Seob-ah ?!”

 

“Ahrin-ah, kamu nggak berubah sama sekali. Haha, bogosipheo ahrin-ah” kata yoseob yang langsung memeluk ahrin dan pelukannya pun dibalas oleh ahrin.

 

“Nado bogosipheo seob-ah. Bogosipheo jugetda.” Kata ahrin sambil memindahkan rambut panjangnya ke belakang dengan tujuan agar kalung itu terlihat oleh yoseob.

 

“Ahrin-ah, kalung itu.. kamu make kalungnya ?” tidak bisa digambarkan betapa senangnya yoseob saat melihat kalung itu melingkar di leher ahrin.

 

“Ne, seob-ah as you can see.. saranghae chinguya” kata ahrin sambil tersenyum.

 

“Mwo ? i can’t hear you alright captain (?) ahrin-ah.” Kata yoseoblangsung menarik ahrin keluar cafe. “Kamu bilang apa tadi ? coba bilang lagi”

 

“Aish, masak kamu nggak denger sih ?” berhasil, muka ahrin berhasil menjadi kepiting rebus karena harus bilang kata itu lagi. “Saranghae seob-ah, saranghae” kata ahrin akhirnya memberanikan diri.

 

Bukan main senangnya yoseob mendengar kata itu ditelinganya. Badan ahrin kembali dipeluk erat oleh yoseob. Tapi ketika ahrin lagi senang-senangnya dipeluk tiba-tiba dilepas oleh yoseob.

 

“Wae seob-ah ?” kata ahrin dengan senyumnya yang sedikit memudar karena pekukannya dilepas tiba-tiba.

 

“Aku mau tanya, kenapa kamu dulu nolak aku ? emang aku salah apa ?” raut muka yoseob kembali serius.

 

“Sini duduk dulu. Kamu tau kan keluargaku seperti apa ? dulu aku lumayan sering pacaran, tapi selalu berakhir nggak menyenangkan. Namja namja itu hanya mengicar harta keluargaku saja, sampai sampai aku trauma sama yang namanya pacaran. Dan dulu aku takut kalo kamu itu sama aja kayak namja matre yang lain yang nggak ngejar aku karena cinta, tapi karena uang. Tapi setelah kamu pergi ke Jepang, aku jadi sadar kalo kamu itu beda dari namja matre itu.” Jelas ahrin sambil duduk di taman depan cafe.

 

“Jadi gitu, aku tau kok siapa kamu, siapa keluarga kamu, jabatan orang tua kamu, tapi aku nggak peduli. Kan yang aku mau kamu, kalo yang aku mau duit kamu ya mendingan aku pacarin aja mama kamu, kan duitnya banyakan dia. Hehe” gurau yoseob yang langsung mendapat jitakan dari ahrin.

 

“Heh, masak kamu pacarin omma ku ? yang bener aja deh. Enaknya.”

 

Ahrin lega sekali bisa menceritakan alasan kenapa dulu dia menolak yoseob. Dan yoseob pun lega setelah mendengar penjelasan ahrin. Ternyata alasannya bukan yang ia takutkan selama ini. Dia kira dia telah melakukan kesalahan fatal ke ahrin. Kenyataannya yoseob benar benar mencintai ahrin, bahkan saat pertama kali bertemu ahrin.

 

“Haha, aku nggak matre kok jagi, buat apa duit kalo kita nggak bisa sama orang yang kita sayang, iya nggak sih ?” kata yoseob merangkul ahrin. Ahrin merasa geli ketika dia dipanggil jagi oleh yoseob, masih terasa asing sekali.

 

“Nan neol mideo, aku percaya kamu kok. Oya, kamu kemaren di jepang ngapain aja ?”

 

“Ketemu gomonim disana sekalian bantuin restonya. Kamu aku nggak ada ngapain aja ?”

 

Tidak terasa mereka ngobrol melampiaskan kerinduan mereka sampai malam. Tangan yoseob tidak lepas dari bahu ahrin, dan tangan ahrin pun tidak lepas dari pinggang yoseob. Dan mulai saat itu dan seterusnya hubungan mereka yang semula BESTFRIEND, berubah menjadi BOYFRIEND.

 

bagus jelek komen ya.. komen dibutuhkan ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s